Monthly Archives: August 2010

Ihya’ Ramadhan

Ayuh hidupkan Ramadhan mengikut sunnah Rasulullah saw

Puasa

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa”

–          Al-Baqarah:183

Sahur

Dari ‘Amru Al-‘Ash r.a katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:

“Perbezaan puasa kita dengan puasa Ahli Kitab, ialah makan sahur”

HR Muslim

Dari Anas ujarnya, Rasulullah saw bersabda:

“Sahurlah kamu, kerana dalam sahur ada keberkatan”

–          HR Bukhari dan Muslim

Dari Abu Hurairah, berkata bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Sebaik-baik makanan sahur bagi orang mukmin adalah kurma”

–          HR Ibnu Hibban dan Baihaqi

Iftar (Berbuka)

Dari Sahl bin Sa’ad, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda:

“Manusia sentiasa akan dalam kebaikan selama ia menyegerakan dalam berbuka”

–          HR Bukhari dan Muslim

Dari Sulaiman bin ‘Amir Adh-Dhabbiyi, seorang sahabat, sesungguhnya Nabi saw bersabda: “Bila seseorang di antara kamu berbuka, hendaklah ia makan kurma. Jika tidak ada kurma, hendaklah ia berbuka dengan air, kerana air itu adalah pembersih.”

–          HR Abu Dawud dan Tirmidzi


Berpuasa dari makan minum dan pebuatan keji

Dari Abu Hurairah berkata, Nabi saw bersabda:

“Barangsiapa tidak meninggalkan perkataan bohong dan perbuatan curang, maka Allah sama sekali tidak memerlukan perbuatannya meninggalkan makan dan minum (puasa).”

–          HR Bukhari

Dari Abu Hurairah berkata, Nabi saw bersabda:

“Tidaklah dikatakan berpuasa kerana tidak makan dan tidak minum. Akan tetapi, yang dinamakan berpuasa adalah kerana meninggalkan ucapan sia-sia dan perbuatan yang buruk. Kerana itu, jika ada orang yang memakimu atau berlaku jahil kepadamu, katakanlah (kepadanya): Aku sedang berpuasa. Aku sedang berpuasa.”

–          HR Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Hakim

Doa orang berpuasa

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash berkata, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda:

“Bagi orang yang berpuasa ada doa yang tidak akan ditolak ketika ia berbuka”

Dan bila ‘Abdullah berbuka, ia berdoa “ Wahai Tuhan, aku meminta kepada-Mu dengan rahmat-Mu yang meliputi segala-galanya agar Engkau ampuni aku.”

–          HR Ibnu Majah

Memperbanyakan Sedekah dan Tadarus Al-Quran

Dari Ibnu ‘Abbas berkata:

“Rasulullah saw adalah orang yang paling dermawan dan lebih besar kedermawanannya pada bulan Ramadhan  ketika Jibril menemuinya. Jibril biasa menemuinya setiap malam Ramadhan lalu tadarus Al-Quran (bersama baginda). Sungguh Rasulullah saw ketika ditemui oleh Jibril, menjadi orang yang lebih bermurah hati dalam memberikan kebaikan, sehingga lebih banyak daripada tiupan angin.”

–          HR Bukhari dan Muslim

Solat Terawih dan Qiyamullail

Abu Hurairah menerangkan, Rasulullah saw menganjurkan pada malam Ramadhan dengan anjuran yang bukan berupa perintah yang tegas. Baginda bersabda:

“Sesiapa beribadah pada malam Ramadhan kerana iman (yang teguh) dan  mengharapkan ganjaran (daripada Allah), diampunkan dosa-dosanya yang telah lepas.”

–          HR Muslim

“Orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun di waktu sahur”

Al-Imran : 17


Lailatul Qadar

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka untuk mengatur segala urusan. Malam itu pennuh kesejahteraan sampai terbit fajar.”

–          Al- Qadar: 1-5

Dari ‘Aisyah berkata: “Adalah Rasulullah saw bila memasuki sepuluh hari terakhir, baginda menguatkan ikat pinggangnya dan menghidupkan malamnya serta membangunkan isteri-isterinya.”

–          HR Bukhari dan Muslim

Zakat Fitrah

“Rasulullah saw telah mewajibkan zakat fitrah satu sha’ kurama atau satu sha’ gandum kepada hamba, orang merdeka, lelaki, perempuan, anak-anak dan orang dewasa beragama Islam. Dan Rasulullah saw memerintahkan supaya zakat itu dikeluarkan sebelum orang-orang pergi solat Hari Raya.”

–          HR Bukhari dan Muslim

“Rasulullah saw mewajibkan zakat fitrah untuk membersihkan orang yang berpuasa dari (dosa) perbuatan sia-sia dan keji, dan untuk memberikan makan orang-orang miskin, Barangsaiapa mengeluarkan zakatnya sebelum orang-orang pergi solat, maka zakatnya diterima oleh Allah. Akan tetapi, barangsiapa mengeluarkan setelah orang-orang selesai solat, maka zakatnya dianggap sedekah biasa.”

–          HR Abu Dawud dan Ibnu Majah

Tepuk Dada, Tanya Iman…

Setiap kali Ramadhan menjelang, pastinye diriku diperingatkan dengan poster dan hadith ini:

“Apabila telah tibanya Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup segala pintu neraka dan diikat segala syaitan.”

–          Hadis riwayat:  Bukhari dan Muslim

So, simple equation… If all the devils are gone, and everything good is showered upon us.. What is left evil in ramadhan, is just us then..!!!

Hati yang  malas.. Hati yang tak kusyuk solat, Hati yang ternoda dengan nafsu, Hati yang kurang akhlak nya, Hati yang nak marah2 aje… Biasanye, syaitan yang dipersalahkan…

Justeru, jika di bulan Ramadhan hati ini masih memiliki sifat yang sama juga… Tepuk dada, Tanya Iman… Ramadhan is a month of Self-ControL…

Masa berlalu begitu pantas.. Hari demi hari, Ramadhan bakal meninggalkan wahaidiri… Kuatkan daku dengan kesempatan bulan penuh rahmat ini, bermunajat: membasahi air mata keinsafan dan membasahi lidah kesyukuran, pada sang kasih seluruh alam, ya Rabb..

Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa ku…

Semoga sisa2 ramadhan ini, ku terus memperbaiki amal dan meningkatkan Iman, menlakar Ramadhan yang istimewa..