Category Archives: aku muslim

Hidayah Baju Baby…

Jualan murah baju baby, walaupun takde nak beli untuk anak, fitrahnya perempuan pasti tertarik walau cukup hanya untuk mencuci mata 🙂

Asyik memilih dan membanding harga tiba-tiba bola mata tertancap pada sesusuk tubuh yang amat dikenali zaman mengaji dulu, tapi “sudah tukar!”.. Eh, Mata yang melihat yang rabun atau realiti ni? terdetik dihati..

Dia yang kami kenali dulu gadis manis yang sangat simple , sempoi, dengan seluar legging dan tudung lilit ularnya, itulah uniformnya sehari-harian.. tak pernah terfikirlah untuk dia jadi serperti dia yang ku lihat kini. Manis bertudung Ariani, litup melepasi had wajib, kasual berblaus longgar dan berSTOKIN!.. Puji bagi Allah.

Selangkah derap kaki mendekat padanya,

“Assalammu’alaikum, erk..ni Ulin Nuha’ ke?”
(nama samaran: tengah obsess dengan kalimat ni, Ulin Nuha’: Kebijaksanaan)

Tak sempat salam bersambut, tangannya pantas dulu mencecah pipi.

“Adus Ulin!, memang sah kau Ulin..!”

Ukhwah bersemi kembali..

“Ulin macammana boleh tukar?” terkeluar juga soalan yang sedari tidak menyenak di hati.
“Super power Cik husband ke? Hee..” coverline..

Soalan dijawab dengan senyuman, tangan kananku ditarik lembut ke lambungnya..

“Kerana Allah mengizinkan ada nadi lain yang berdenyut di sini… dia yang memberi superkuat untuk ibu dia yang sangat nakal ni untuk berubah”.

“Baby yang hari-hari bagi power untuk aku jadi semakin baik, semakin kuat semangat”.

“Aku tak nak bila dia keluar nanti dia melihat ibunya wanita yang masih biasa-biasa lalai dalam ketaatan pada Tuhannya”.

Allahuakbar.. terjeda seketika.. sungguh hidayah milik Allah, jalannya pelbagai wadah..

Sedikit kisah lama bingkisan buat sahabat2 habiybati (ku kasihi) yang kini dianugerah Allah dengan salah satu ‘nikmat yang amat besar ‘dalam hikayat hidup sebagai seorang wanita.

“Kuatlah Wahai ibu, agar yang dirahimmu itu membesar kelak menjadi mukmin/mukminah yang taatkan Allah sebagai Tuhannya, dan Nabi Muhammad qudwah sepanjang hayatnya… Segalanya bermula dari kamu wahai ibu yang kuat!…”

Moga Islam & Iman yang diwaris walidain (ibu ayah) buat kita, mampu untuk kita wariskan dalam qolbu dan tiap gerak laku zuriat yang sedang menghitung hari untuk melihat dunia ini.. untuk melihat Ummi & Abinya yang kuat dan taat!

Ya Allah saksikanlah ketaatan insan2 ini, semoga syurga sahaja layak tempat pulangnya mereka…

Selamat Hari Ibu & Bakal Ibu =)

Pejam Celik, Tahun Baru..

Tahun 2011 selamat tinggal kamu, semoga Allah sudi menerima segala amal yang berlalu bersamamu. YaAllah ampuni dosa noda yang telah terlanjur kami lakukan sepanjang usia kami yang telah berlalu, moga dengan kedatangan tahun yang baru ini mampu kami melangkah dengan kekuatan semangat dan azam untuk mengabdi diri menjadi hamba yang semakin tinggi syukurnya, semakin rendah hatinya, serta mampu membebaskan ikatan hati dari penghargaan manusia. Allahu Allah bantulah kami untuk hidup keranaMu, mencari hanya redhaMu… Berusaha semakin kuat mencintai sunnah-sunnah Rasul kekasihMU.

Berlalu kini tirai 2011,

Takziah bagi sahabat-sahabat yang telah diambil kembali insan kesayangan pinjaman Ilahi, sungguh kalian anak2 yang soleh & solehah, pastinya ayah & ibundamu kini sedang berbahagia di dalam riyadil jannah. Sedang tersenyum bangga melihat anak yang dibesar dengan jerih payah berjalan di muka bumi dengan akhlak & iman, tunduk patuh pada setiap suruhan Tuhan, maka terang benderanglah kuburan ayah bondamu wahai anak soleh & solehah, dek amal & rabitahmu yang tidak kunjung malap buat mereka!  Semoga wahaidiri & sahabat-sahabiah yang masih Allah pinjamkan ‘nikmat besar’ ini, lebih menghargai dua jasad pinjaman Allah.. Allahu..

& Alhamdulillah, Alfun Mabruk bagi sahabiah yang semakin advance status hidupmu 🙂 Selamat menjadi tunangan orang dengan ‘menjaga kuat’ syariatNYA.. Selamat mensurikan diri dihati suami.. Selamat memithalikan diri pada zuriat amanah Allahu robbi..

Bagi diri & rakan-rakan yang masih bujang-bujangan, selamat terus menyabarkan hati  😉 Sabar & yakin dalam penantian, sungguh Allah dah janjikan ‘dia’ & ‘masa’ yang paling ideal dalam pengetahuanNYA, semoga Allah meningkatkan iffah & ‘izzah dalam diri kita sepanjang penantian ‘dia’ & ‘masa’ bersejarah itu… Allahumma afrighna sobron… Amin ya Robbal Mahabbah.

Wahai sahabiah yang bergelar suri, semoga dengan kedatangan tahun baru menjadikan kamu isteri yang semakin disayangi suami, ibu yang manis lagi penyabar dalam mengendong amanah Ilahi. Ketahuilah jihadMU membesar & mendidik zuriat-zuriat wahai ibu & ayah, adalah kunci pembuka jalan kalian untuk kesyurga Ilahi. Ya Allah selamatkan keturunan & zuriat-zuriat warisan kami, selamatkan kami semua dari akhlak yang buruk, dari fitnah & maksiat yang menjadi-jadi melanda umat akhir zaman, agar terselamat kami dari bakaran api neraka, serta dari fitnah dajal yang mendakyah kepada kesesatan.

Wahai insan ayuh menjadi pendakwah dalam segenap aspek hidup. Moga hadirnya ‘ammun jadid (tahun baru) menguatkan baraan azam dijiwa untuk menjadi ‘murobbi akhirat’, tingkatkan tekad… Bayangkan dihujung sana pintu syurga sedang terbuka luas buat kalian yang hidupnya untuk memberi. Mendidik anak bangsa menjadi manusia yang kenal Tuhan, dan hidup dengan hukum PenciptaNYA.

Allahu robbuna bantulah kami mulai hari ini untuk bernafas dengan hati yang baru, hati yang dekat sungguh-sungguh gantungan tawakalnya denganMu. Jauhi kami dari dugaan, gangguan syaitan/manusia dan apa-apa sahaja yang mencacat kembali hati kami… kuatkan lah hati kami dengan iman & pergantungan yang tidak kunjung malap hanya padaMu Ilahi. Bantulah kami untuk mengunci dan meng‘islah’ lisan kami dari membuka aib sesama kami, memfitnah, mengumpat dan sebagainya. Tambahkan tautan hati kami dengan rabithah ukhuwah yang didasarkan hanya kerana Mu, agar bila pulang ke alam abadi nanti, kami masih kekal menjadi sahabat sejati hingga ke riyadil jannahMu.. Allahumma Ameen..

Perkenankanlah kami untuk mencintaiMu, segenap jiwa kami Allahu Rahman… Selagi ada denyutan nafas di bumi pinjamanMu Tuhan hingga ketemu syurga penantian yang diharapkan =)

“Senangkan dirimu untuk menyenangkan orang lain kerana syurga itu dicapai dengan memberi banyak di dunia”

– ust Pahrol & ust Hasrizal

Di dalam cahayaMu Tuhan, ku harap petunjukMu

 

 

 

 

 

 

 

.

Tuhan yang Esa (click here)

Di dalam cahayaMu Tuhan, ku harap petunjukMu… Di dalam sinaran purnama kumohon keampunan… Moga terlerailah segala dosa-dosaku… Mogaku jadi hamba yang bersyukur

Tuhan yang Esa udara yang ku hirup… Terasa nikmatMu yang menggunung… Tidak terhitung harga nilaiannya… Oh Tuhan Engkau Pengasih Maha Penyayang…

Oh Tuhan… Di depan ujian terasa diri ini memerlukanMu… Ku harap kau lindungi hamba yang lemah ini… Kau Tuhan Maha Kuasa, Maha Pengampun…

Ku harapkan pintu taubatMu terbuka luas untuk hambaMu yang sering leka… Dengan rahmatMu dan kasih sayangMu Kau ampunilah segala dosaku…  Moga selamat di dunia & akhirat (2x)

Allahu Robbi menitis air mata…

Ujian sebenarnya adalah untuk sentiasa menjadi hamba yang berSYUKUR dalam hidup yang penuh dikelilingi nikmat.. ohh Tuhan sungguh kami sering gagal bila diuji dengan NIKMAT…

igfirlana yaAllah..Allahumma ja’alna minal kolilin… wa ja’alna ‘Abdan syakuro [ampunkan segala dosa2 kami, dan golongkan kami dalam hamba2 Mu yang sedikit itu yakini hamba yang bersyukur]

“…dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur” [34:13]…

2 CINTA, 1 HATI

14-15 Febuari 2010 menjelang… Isnin Selasa.. Seronoknya..! Hehe bukan kerana cuti, tetapi kekasih di hati.. Erk bukan valentine..

14 Febuari 2010 jatuhnya pada hari Isnin..  Itulah hari Rasulullah s.a.w lahir, Isnin..! Boleh puasa sunnat Isnin.. 15 Febuari 2010 pula jatuhnya pada 12 Rabiu’l awal.. Maulidur Rasul.. Iaitu tarikh lahirnya Rasulullah s.a.w  🙂

Itulah dia kekasih wahaidiriku..

Sesungguhnya, cinta agung inilah yang perlu disemat dihati melebihi cinta kita kepada insan2 lain seperti suami isteri, mak ayah, sahabat andai dan keturunan kita.. apatah lagi cinta terlarang, hendaklah dijauh2kan..

Katakanlah: “Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA”. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. (At-Taubah: 26)

Adakah kita mencintai anak, suami isteri, mak ayah, sahabat andai melebihi dari Allah dan Rasul..? Pada siapakah kita mengharapkan cinta dan kasih sayang setiap hari..?

Subahanallah, nikmat nya rasa jika diberi hadiah daripada orang yang kita sayangi… Masya Allah, tension nya rasa jika orang kita sayangi tidak membalas kasih sayang pada kita semula… Tertunggu2, bila lah si fulan ini nak menyebut perkataan sayang..

Sedangkan Allah dan Rasul s.a.w amat menyayangi kita, wahaidiri…

Rasulullah s.a.w. sanggup mengorbankan jiwa raga untuk menyelamatkan kita dari seksaan api neraka.. Allah s.w.t pula memberi segala nikmat dan kesenangan tanpa meminta sedikit pun dari kita..

Tidak pernah akan terjadi.. Tiba2 datang ke rumah.. Alamak.. sang malaikat rupanya datang sambil mengatakan.. “Salam wahai si fulan, hari ini bekalan oksigen anda akan dipotong sebab kamu tak bayar bill Iman..”

Aduhai.. Seperti diulang2 dalam Surah Ar-Rahman:

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Cinta Rasulullah pada kita pula sangat luar biasa.. Hinggakan berlainan pada Nabi-nabi terdahulu terhadap umatnya..

Daripada Anas bin Malik r.a., Nabi s.a.w. bersabda: “Bagi setiap nabi terdapat doa (yang telah dikabulkan di dunia) untuk umatnya. Tetapi aku telah menyimpan doaku sebagai syafaat untuk umatku pada hari kiamat.” ( HR Bukhari dan Muslim )

Maksud hadis ini ialah setiap nabi telah mendoakan agar umatnya dibinasakan (seperti kaum Nabi Lut a.s dihujani batu yang terbakar atau kaum Nabi Noh a.s dimati lemas akibat banjir) melainkan Nabi Muhammad s.a.w. tidak mendoakan sedemikian. Ini kerana baginda akan memberikan syafaat  sebagai balasan kesabaran umatnya menanggung kesusahan didunia.

Oleh demikian wahaidiri… Dimanakah Allah dan Rasulullah s.a.w bertempat dalam diri ini..?

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah (Al-Ahzab:21)

Iya, Rasulullah adalah contoh terbaik untuk diikuti, uswatun hasanah jika kita ingin rahmat Allah, jika kita ingin selamat di akhirat kelak dan jika kita sentiasa mengingati Allah.. Insya Allah, sunnah2 Rasulullah s.a.w dan ajaran nya senang melekat pada diri kita bagaikan magnet.. Tidak terasa susah sedikit pun untuk melaksanakan perintah2 Allah..

Seperti gossip Paris Hilton masuk Islam dan kembali tersesat.. Adalah Propaganda Islamophobia sebenarya… Katanya, Paris merungut panas nya pakai tudung, malas nya untuk solat, rimas nya berpakaian longgar menutup aurat.. Pekara ini tidak akan terjadi, jika beliau benar2 ingin mencari kebenaran yang diinginkan.. Semoga Allah memberi hidayah pada mereka, jika ini rekaan semata..

http://www.dailysquib.co.uk/entertainment/2645-paris-hilton-converts-to-buddhism.html

Kembali pada topik.. Hmm bagaimana wahaidiri ini boleh menunjukan kasih kita pada Rasulullah s.a.w..? Kita bukan seperti para2 sahabat, yang pernah melihat dan merasai kehebatan Rasulullah.. Seperti diriwayatkan Iman Al-Bughawi dari Thauban Maula Rasulullah.

Beliau amat mencintai Rasulullah s.a.w dan kurang sabar atas hal ini. Pada suatu hari, beliau bertemu Rasulullah s.aw. dalam keadaan berlainan. Maka Nabi s.a.w bertanya kepada beliau, “Apa yang mengubah keadaanmu wahai Thauban?”

Jawab Thauban, “Wahai Rasulullah! Aku tidak mempunyai sebarang penyakit. Hanya hatiku amat khuwatir tidak dapat melihat dirumu. Kemudia aku terkenangkan hari Akhirat… Maka aku khuwatir tidak dapat melihat dirimu kerana engkau akan diangkat bersama para Nabi2 a.s, sekiranya aku dapat memasuki Syurga, sudah tentu kedudukanku lagi rendah… Sekiranya aku tidak dapat memasuki syurga, sudah tentu aku tidak dapat melihatmu lagi..

Dan turunlah ayat Al-Quran, untuk menjawab kerisauan Thauban.

Dan Barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul(Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, Iaitu: Nabi-nabi, Para siddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. (An-Nisa: 69)

Subhanallah, itulah cinta suci Thauban pada Rasulullah s.a.w.. Sehingga terkenang hari akhirat.. Rahmat Allah bagi pada golongan yang mencintai Allah dan Rasul, untuk dapat sama kelas (5 bintang) syurga bersama golongan2 yang mantop..

Maka zahirkan lah cinta kita pada Rasulullah s.a.w dengan berselawat kepada beliau.. Sesungguhnya orang yang paling dekat denganku pada hari Kiamat adalah orang yang paling banyak berselawat kepadaku.” (HR An Nasai dan Ibnu Hibban)

Dan.. “Orang yang bakhil ialah orang yang mendengar namaku disebut, tetapi tidak berselawat ke atasku” (HR Al Tirmizi)

Bukan sahaja dengan selawat ini kita mendekati Rasul s.a.w, maka rahmat Allah jua mencucuri ke atas kita… Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda: Orang yang berselawat ke atas aku sekali, Allah berselawat* keatas nya sepuluh kali (HR Muslim)

*Allah berselawat, bermaksud Rahmat Allah

Rasulullah s.a.w memberi Syafaat, Maka Allah memberi Rahmat.. Untuk perolehi kedua2nya, maka itulah 2 Cinta 1 Hati 🙂 Berselawatlah & Berzikirlah sentiasa…

Selamat Menyambut Maulidur Rasul..

Berjayakah Aku??

Masya Allah, sekian lama ku meninggal kan sesawang ini.. Terimbas kembali apa yang aku hendak kongsi, iaitu usrah pertamaku (mei 2009) setelah begelar graduan 🙂

Subhanallah rase tersiram kembali hati yang makin gersang ni, Alhamdulillah yaAllah…

friendshiplikegardensIftitah (bermula) dengan ta’ruf (pengenalan) ringkas,

*tak kenal susah nak cinta, alhamdulillah lepas dah kenal tak kering gusi bersama*

Seterusnya baca’an surah al-Mukminun dari ayat 1-17. Seorang sepotong ayat dan diteruskan dengan tafsir. Berbagai perspektif dapat dikupas. Terasa nikmatnya tadabbur KALAM Al-Azim..!

Teringat waktu dilatih sebagai naqibah di kampus…  Ustaz menamakan awal (1 hinggal 11) surah ni, surah ‘The Character of ‘ibadurRahman’, tapi kalini dapat lagi ilmu baru…. surah ‘Character of MUKMIN MUFLIH’,

Sebab apa?  Sebab dalam ayat-ayat itu ada disebut mengenai:

Tujuh buah sifat atau prasyarat yang mesti dipenuhi agar bisa menjadi mukmin yang muflih (MUKMIN YANG BERJAYA)!

Berjaya?? Hmm.. Baru sahaja grad terus dapat kerja, tak cukup berjaya ke?? Nak apa lagi..?!

Hehe.. Ini hikmah Allah bagi agar tidak tertipu dengan diri sendiri.. Usrah pertamaku mengingatkan daku.. aku masih belum cukup berjaya jika tidak ku temui syarat-syarat berikut.. Ayuh kte tadabbur bersama 😀

alMukminun_1

Ayat ni jelas dah, Jadi orang beriman for sure ‘untung’…!

Sebagai Mukmin bukan cukup hanya dengan mengucap kalimah syahadah (saksi pada Allah & Rasul SAW),

makan tidoKemudian hidup seperti si comel, meaw2x, makan, tidur, berfoya-foya… huhu, langsung tiada keterikatan pada tuan yang bagi makan, bagi tidur, siap buat lagho’(melalaikan) lagi…!

TAKnaklah kita hanya jadi MUSLIM pada name jer kan… ramai MUSLIM dah, tapi tak MUKMIN… huhu tiada istimewanyalah kita di sisi Allah..

faqowwina yaAllah (kuatkanlah kami ya Allah)

 

alMukminun_2

Pertama-tamanya, SOLATlah tunjang utama untuk MUFLIH,

solat yang gimana :-/ pastinya yang khusyuk..!

Cakap tentang ‘khusyuk’ ni takutkan, hari-hari kita solat, kadang2 dalam banyak2, mesti ada yang terkejar2 sibuk kerja, kejar kelas, kejar makan (ade ke ? nyum2.. :D)

huhu takut solat jadi adat tapi hilang ruh & semangat ! yang penting aku solat.. titik ! Guano solat kite ???

Betul, kita manusia biasa, lainlah Nabi SAW dan sahabat2 baginda, khusyuknya mereka sampaikan panah yang tersisip kukuh dalam isi dan daging pun boleh tak terasakan sakitnya bila ditarik keluar!!

noHandphoneTETAPI kalau kita sekarang bukan setakat panah, huhu vibrate sms yang tak berbisa tu pun sudah cukup menggegar sang raja pada diri (qolbu) sewaktu solat, lantas terenggutlah makam khusyuk tertanya2 “Message dari siapela gerangannya…?”

Memang sukar untuk khusyuk apatah lagi Nabi SAW ada sebut,

“Sesungguhnya syaitan itu berlari-lari di dalam pembuluh darah anak Adam”, Imam Nawawi mensyarahkan hadith ini ‘larian si syaitan’ adalah perumpamaan ‘kerja si syaitan’ yang tiada lain hanya untuk mengganggu gugat ketenteraman anak Adam.

TETAPI ini tak boleh jadi alasan untuk tidak khusyuk, hehe ada je alasan manusia nih… memang susah nak khusyuk, tapi tak lah sampai MUSTAHILkan ?

Yang penting ta’awuz dan amalkan baca surah Al-Ikhlas sebelum mula solat, Dan bila tibe-tibe teringat lauk ayam (nyum3x) dekat dapur cepat2 istigfar..!

‘eh aku tengah solat nih, tak lari ayam tu..’

apa yang penting ??.. strive to khusyuk!!!

alMukminun_3

Tibe- tibe ukhti naqibah tanya, ‘siapa bleh guarantee dia tak cakap dan buat bende2 lagho sejak pagi tadi?’

Gulp,suma tersipu2!!!

taubatLagho: pastilah bende sia-sia yang ‘takde untung, tapi tambah rugi lagi ada’ …huhu contoh: mengumpat, mengeluh- ngeluh, bace majalah atau blog2 Tak berfaedah’.. banyak lagi la… huhu aku ker???

(Ya Allah, ampun..)

Pesan Nabi saw:

من حسن إسلام المرء تركه ما لا يعنيه»[1]»

“mukmin yang baik, adalah yang meninggalkan perkara- perkara yang tiada kaitan dengan dirinya”

[1] Hadith hasan riwayat Tirmizi.

alMukminun_4

ZAKAT… Kewajipan yang ramai antara kita selalu abaikan…

Kenapa ? Sama ke zakat dengan sedeqah ni ? Pastinya TAK! Jangan ingat dah sedeqah baik dah ! no way, SEDEQAH sunat, ZAKAT wajib  hukumnya ! beza besar tu…

Bila la wajib bayar zakat ni ? pastinya bila sudah berpendapatan sendiri $$$

duit oh duit

Apa kena mengena zakat dengan sikap orang berjaya?? Mari kita jawab soalan dengan soalan 🙂 Rasa2nya, bagaimana sikap seseorang jika dia selalu bersedeqah tetapi dia enggan membayar zakat, sedangkan Allah seru untuk memerangi orang2 yang tidak menunaikan zakat??  kenapa dia sedeqah hingga muka masuk TV tapi dia tak tunaikan zakat, sedangkan zakat menyucikan harta?? & bayangkan kalo harta dia tak suci.. adakah hidup dia berkat??

—————————————————————————————————————

Hmm… Satu, Dua, Tiga, Empat..

Empat  perkara yang padat..

Iman, Solat, Jauh dari perkara sia2 dan Zakat..

Kita kembali  nanti untuk tujuh lagi sifat 😉

semoga kita menjadi mukmin hebat..!

berjayakah aku?? (siri:2)

aku bergelar muslim…

Wahai diri…

Terlintas di hati, siapakah diriku yang hina ini untuk membaca atau aplikasi perkara-pekara Islam.

Aku tidak bersedia lagi di untuk memakai uniform Muslim dari segi akhlaq dan amal. Warak sangat… 😛

Aku nak tunggu aku berumur 21 atau aku nak tunggu kahwin atau aku nak tunggu pencen, baru aku akan menjadi full time Muslim. Baru aku akan taubat dan membaca dan mengamalkan Islam.Baru aku akan menikmati blog atau rancangan-rancangan Islam. Pernahkah terlintas di hati bila tempoh tamat hidup kita di dunia. Mungkin hari ini!!!

Awalul kalam ilal akhir, mafhumnya:

“Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan” [As-Soff: 2-3]

Bergemetar jari-jemari hatta nubari jika ditadabbur kalam Tuhanku ini. Alangkah mudah berkata-kata manis, melontar jemari menitip bait-bait rasa, bait-bait inzar. Namun… Alpa lakunya dalam diri.

Adakah kalam Allah ini, memberi peluang untuk kita “escape” dari uniform Muslim?

Mengatakan kepada diri sekali lagi, aku masih tidak layak untuk memakai uniform warak oleh itu aku tidak katakan sesuatu aku tidak akan lakukan.  Fuh, selamat..

mykad

Hmm.. Cuba check kad pengenalan. Status agama: Islam. Uniform sepatutnya dipakai: Muslim. Aduh, aku telah mengakatan sesuatu aku tidak kerjakan…! Apa yang harus ku lakukan…

Fastabiqul Khairat… Ayuh kita berlumba-lumba mengerjakan kebaikan.

Untuk mengejar syurga Allah, perlukah kita segan apabila orang lain memandang kita baik?

Adakah kita perlu segan ke masjid atau majlis ilmu tetapi bersuka ria mengajak rakan-rakan ke concert?

Inilah soalan-soalan kritis yang diri ku tanya pada waktu zaman remaja dahulu kala hingga sekarang…

Rendah diri itu baik, tetapi rendah diri hingga meninggalkan amalan soleh…???

Ya Allah, Engkau tidak akan bebani seseorang kecuali dengan kesanggupannya. Istiqamahkanlah kami untuk membantu agamu. Semarakanlah kesanggupan kami.. Ameen.