Iktibar Nasihat dan Redha

Iktibar Nasihat dari LOBAK (carrot), TELUR & BIJI KOPI…


air sedang melidih di periuk…
jangan jadi seperti lobak, bila kena “boil” terus die layu 😥
jangan jadi seperti telur, bila kena “boil:”terus die jadi keras 😡
jadi lah seperti biji kopi, bila ken “boil” terus die sebati 🙂

air sedang melidih itu bagai nasihat kita terima.. Bila ditegur, hati manusia selalu nya terasa pedih, seperti di”boil” (panas).. janganlah jadi seperti lobak atau telur , tapi jadilah seperti biji kopi yang mudah menerima nasihat..

Iktibar Redha dari sebiji tembikai

Pada suatu hari, seorang ahli sufi yang masyhur bernama Syaqiq Al-Balkhi telah membeli sebiji tembikai. Kemudian dia membawa tembikai itu pulang dan diberikan kepada isterinya.

Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk dimakan, ternyata buah tembikai itu tidak elok, maka marah-marahlah isteri Syaqiq dengan keadaan tersebut.

Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya: “Kepada siapa engkau tujukan marahmu itu, adakah kepada penjual, pembeli, penanam atau Pencipta buah tembikai itu?”

Terdiam isterinya mendengar pertanyaan tersebut. Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya:

“Adapun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Adapun si pembeli juga sudah tentu mahu membeli barang yang terbaik juga. Bahkan si penanam juga sudah tentu berharap hasil tanamannya yang terbaik juga. Maka ternyatalah marahmu ini engkau tujukan kepada Pencipta buah tembikai ini. Maka bertaqwalah engkau kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuan Nya.”

Maka menangislah isteri Syaqiq. Lalu bertaubat dan iapun redhalah dengan apa yang telah ditentukan oleh Allah SWT.

Pejam Celik, Tahun Baru..

Tahun 2011 selamat tinggal kamu, semoga Allah sudi menerima segala amal yang berlalu bersamamu. YaAllah ampuni dosa noda yang telah terlanjur kami lakukan sepanjang usia kami yang telah berlalu, moga dengan kedatangan tahun yang baru ini mampu kami melangkah dengan kekuatan semangat dan azam untuk mengabdi diri menjadi hamba yang semakin tinggi syukurnya, semakin rendah hatinya, serta mampu membebaskan ikatan hati dari penghargaan manusia. Allahu Allah bantulah kami untuk hidup keranaMu, mencari hanya redhaMu… Berusaha semakin kuat mencintai sunnah-sunnah Rasul kekasihMU.

Berlalu kini tirai 2011,

Takziah bagi sahabat-sahabat yang telah diambil kembali insan kesayangan pinjaman Ilahi, sungguh kalian anak2 yang soleh & solehah, pastinya ayah & ibundamu kini sedang berbahagia di dalam riyadil jannah. Sedang tersenyum bangga melihat anak yang dibesar dengan jerih payah berjalan di muka bumi dengan akhlak & iman, tunduk patuh pada setiap suruhan Tuhan, maka terang benderanglah kuburan ayah bondamu wahai anak soleh & solehah, dek amal & rabitahmu yang tidak kunjung malap buat mereka!  Semoga wahaidiri & sahabat-sahabiah yang masih Allah pinjamkan ‘nikmat besar’ ini, lebih menghargai dua jasad pinjaman Allah.. Allahu..

& Alhamdulillah, Alfun Mabruk bagi sahabiah yang semakin advance status hidupmu 🙂 Selamat menjadi tunangan orang dengan ‘menjaga kuat’ syariatNYA.. Selamat mensurikan diri dihati suami.. Selamat memithalikan diri pada zuriat amanah Allahu robbi..

Bagi diri & rakan-rakan yang masih bujang-bujangan, selamat terus menyabarkan hati  😉 Sabar & yakin dalam penantian, sungguh Allah dah janjikan ‘dia’ & ‘masa’ yang paling ideal dalam pengetahuanNYA, semoga Allah meningkatkan iffah & ‘izzah dalam diri kita sepanjang penantian ‘dia’ & ‘masa’ bersejarah itu… Allahumma afrighna sobron… Amin ya Robbal Mahabbah.

Wahai sahabiah yang bergelar suri, semoga dengan kedatangan tahun baru menjadikan kamu isteri yang semakin disayangi suami, ibu yang manis lagi penyabar dalam mengendong amanah Ilahi. Ketahuilah jihadMU membesar & mendidik zuriat-zuriat wahai ibu & ayah, adalah kunci pembuka jalan kalian untuk kesyurga Ilahi. Ya Allah selamatkan keturunan & zuriat-zuriat warisan kami, selamatkan kami semua dari akhlak yang buruk, dari fitnah & maksiat yang menjadi-jadi melanda umat akhir zaman, agar terselamat kami dari bakaran api neraka, serta dari fitnah dajal yang mendakyah kepada kesesatan.

Wahai insan ayuh menjadi pendakwah dalam segenap aspek hidup. Moga hadirnya ‘ammun jadid (tahun baru) menguatkan baraan azam dijiwa untuk menjadi ‘murobbi akhirat’, tingkatkan tekad… Bayangkan dihujung sana pintu syurga sedang terbuka luas buat kalian yang hidupnya untuk memberi. Mendidik anak bangsa menjadi manusia yang kenal Tuhan, dan hidup dengan hukum PenciptaNYA.

Allahu robbuna bantulah kami mulai hari ini untuk bernafas dengan hati yang baru, hati yang dekat sungguh-sungguh gantungan tawakalnya denganMu. Jauhi kami dari dugaan, gangguan syaitan/manusia dan apa-apa sahaja yang mencacat kembali hati kami… kuatkan lah hati kami dengan iman & pergantungan yang tidak kunjung malap hanya padaMu Ilahi. Bantulah kami untuk mengunci dan meng‘islah’ lisan kami dari membuka aib sesama kami, memfitnah, mengumpat dan sebagainya. Tambahkan tautan hati kami dengan rabithah ukhuwah yang didasarkan hanya kerana Mu, agar bila pulang ke alam abadi nanti, kami masih kekal menjadi sahabat sejati hingga ke riyadil jannahMu.. Allahumma Ameen..

Perkenankanlah kami untuk mencintaiMu, segenap jiwa kami Allahu Rahman… Selagi ada denyutan nafas di bumi pinjamanMu Tuhan hingga ketemu syurga penantian yang diharapkan =)

“Senangkan dirimu untuk menyenangkan orang lain kerana syurga itu dicapai dengan memberi banyak di dunia”

– ust Pahrol & ust Hasrizal

Hadith ke-36, Motivasi Buat Wahaidiriku..

Ungkapan Motivasi Yang Amat Sangat Bermakna Buat Wahaidiriku..

Daripada Abu Hurairah r.a. daripada Nabi SAW, Baginda telah bersabda:

1) Barangsiapa yang melepaskan seorang mukmin daripada satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, nescaya Allah akan melepaskannya daripada satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Qiamat.

2) Barangsiapa yang mempermudahkan bagi orang susah, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya di dunia dan di akhirat.

3) Barangsiapa yang menutup ke’aiban seorang muslim, nescaya Allah akan menutup ke’aibannya di dunia dan akhirat.

4) Allah sentiasa bersedia menolong hambaNya selagi mana dia suka menolong saudaranya.

5) Barangsiapa yang melalui suatu jalan untuk menuntut ilmu, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya suatu jalan menuju ke syurga.

6) Sesuatu kaum tidak berkumpul di salah sebuah rumah-rumah Allah (iaitu masjid) sambil mereka membaca Kitab Allah dan mengkajinya sesama mereka melainkan suasana ketenangan akan turun ke atas mereka, rahmat akan melitupi mereka dan mereka akan di kelilingi oleh para malaikat dan Allah akan menyebut (perihal) mereka kepada orang-orang yang berada di sisiNya.

7) Barangsiapa yang terlambat amalannya, nescaya nasab keturunannya tidak mampu mempercepatkannya.

– Hadith Riwayat Muslim

Masya Allah, setelah wahaidiri membaca hadith ini dalam Hadith yang ke 36 daripada Kitab Hadith 40 Himpunan Imam Nawawi… Tiada ungkapan lain, selain I Love you Allah…! Fastabiqul Khairat…!

Ayuh berlumba-lumba menuju kebaikan!

عن أبى هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا، نَفَّسَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ، يَسَّرَ اللهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ، وَاللهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ، وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقاً يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْماً، سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طِرِيقاً إِلَى الْجَنَّةِ، وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللهِ، يَتْلُونَ كِتَابَ اللهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ، إِلاَّ نَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِينَةُ، وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ، وَحَفَّتْهُمُ الْمَلاَئِكَةُ، وَذَكَرَهُمُ اللهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ، وَمَنْ بَطَّأَ بِهِ عَمَلُهُ لَمْ يُسْرِعْ بِهِ نَسَبُهُ  – رَوَاهُ مُسْلِمٌ بِهذَا اللَّفْظِ

GPS Redha

Kata-kata Prof Muhaya membuka minda wahaidiri seketika.. Seorang Prof yang diperakui oleh adik badik nya sendiri, sebagai seorang anak yang sangat luar biasa menjaga ibu ayah nya.. Dua pekara yang ramai insan mengambil remeh & ada pula tidak bersikap tanpa perasaan..

Redha Mak Abah & Allah s.w.t

Wahai Mak dan Abah.. Yang mengasihi kami…

Penat jerih mu, membesarkan kami dengan penuh harapan & kasih sayang… Agar kami berjaya di dunia dan di akhirat.. Pengorbanan mu tidak mampu kami membalasnya.. Kasih sayang mu, tidak dapat kami tandingi nya.. Maaf kan daku, kerana sering melukai mu..  Maaf kan daku, kerana lalai dalam tugasan ku.. Sesungguhnya, wahaidiri tau kejayaan anak-anak mu ini adalah pengubat hati mu..  Dengan izin Allah dan usaha yang bersungguh2 akan ku terapkan…  Semoga memperolehi kejayaan, Semoga pahala setiap usaha kebaikan terima disisi mu jua..

Wahai Allah..  Yang Maha Pengasih lagi Penyayang..

Redha Mu, Matlamat ku.. Walaupun ia sesuatu pekara yang susah diperlihatkan, namun Iman yang mantap tetap akan mendambakan.. Ingat lah wahaidiri, biarlah manusia tidak menghargai kamu, biarlah pujian dan cercaan berlalu.. Sesungguhnya, kasih Allah Maha Agung.. Wahaidiri, Jangan culas..

Ayuh usaha tanpa penat jemu.. Redha Allah, Redha Mak Abah.. Insya Allah ketemu.. Salam Maal Hijrah Wahaidiri.

“Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapa ku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri” Al-Ahqaf:15

Seruan Illahi, Mahu Menuju Mampu

Di suatu pagi yang hening , di dalam kelas 2 Ixora yang amat ‘bertuah’.

“Menunaikan haji adalah wajib bagi setiap yang mengaku beragama Islam,” isi pengajaran hari itu.

“Biar betul, wajib ustazah?” soal Alif terkejut.

“Jadi  kalau ‘termati’ sebelum dapat pergi berdosalah? Macamtu?”  tokok Edy lagi.

Yang lain pula menambah “kalau hidup pun, tapi miskin melarat, kais pagi makan pagi, kais petang makan petang, tak kais alamat tak makan, macammane pulak?” Budu menambah perisa.

Di hujung  penjuru kelas Eliya termenung  jauh, “kenapa dengan kamu Eliya?, kawan-kawan sudah panas hati mendengar topik hari ini,ruh kamu sudah di kantinkah?”

“Bukan ustazah, sebenarnya… saya teringatkan opah, opah dah tua, sakit, dah tinggal sorang, Eliya rasa opah tak ada duit dah nak pergi haji, sebab dia dah banyak guna duit untuk opresyen jantung.” keluh Eliya.

Saja wahaidiri membawakan beberapa keadaan sebagai induksi diskusi bulan mulia Zulhijah,bulan difardhukan hajike baitullah al-Haram.

 “Mampukah Aku?”

 

 

 

 

 

 

Mampu itu bukan bererti perlu menunggu adanya sedebuk duit rm10,000 dikala umur masih muda, semangat sedang membara, tubuh badan tegap bertenaga, disisi ada mahram yang tersangat setia, waris yang ditinggal terjamin aman punya penjaga…

Ajaib sekali keadaan-keadaan ini akan berlaku, maka selagi tidak cukup ‘mampu’, akan terus menunggu dengan hujah “aku belum sampai seru” tanpa ada secebis usaha menuju mampu… Hanya terus menunggu, walau jua keatas hamba-hamba tertentu  yang sememangnya mampu, dengan pelbagai alasan…

“kearah memampukan diri!” bukan sekadar cukup bertanya-tanya pada diri “mampukah aku?”

Hal ini yang normanya dalam kalangan Muslim hari ini, bahkan jawapan standard yang diberi ‘belum sampai seru lagi’, sebenarnya Allah telah menyeru kita ke sana sejak Nabi Ibrahim a.s bersama zuriat solihya Nabi Ismail a.s mendirikan tapak-tapak baitullah lama dahulu…

Persoalan haji  jangan dipandang dari sudut mampu semata-mata, namun harus direnung dari sudut “mahu”… 

Harus ditanyai hati sunguh-sungguh:

“Tidak mahukah aku menjadi  tetamu Allah suatu hari nanti?”

“Bahkan telah dikhabar gembirakan oleh Baginda s.a.w fadhilat bersolat di dalam masjid yang tertanam jasad sucinya…”

“Pahala solat di Masjidil Nabawi adalah 1000 kali lebih baik daripada solat di lain-lain masjid kecuali di Masjidil Haram,”( Bukhari dan Muslim)

Subhanallah 1000x….

Mahu menuju Mampu

Kerana hanya dengan mahu sahaja seorang Muslim itu akan menyuntik rasa mampu seterusnya mampu berusaha kea rah memampukan dirinya agar diseru Allah.

Maka tiada alasan untuk tidak kita menyahutnya, wahaidiri menyeru diri & sahabat2 dikasihi, ayuhlah bermula@ meneruskan ‘mahu’ dengan:

–     Menabung atau yang mudah untuk disiplin buat potongan gaji di tabung haji.

–     Mendaftar haji, hanya RM1400. Sekurang-nya andai ajal menjemput dahulu tidaklah tergagap kita berhujah di hadapan Allah Yang Esa, kerana tiket sudah ditangan… wahaidiri, ingat yang ditanya Allah mana mahumu, mana usahamu? Bukan mampukah kamu.

Wahaidiri mengakhiri kalam di sini dahulu bersama persoalan,  Sudahkah aku MAHU memampukan diri menjadi tetamu Ilahi robbi, lantas melengkapkan rukun menjadi Muslim fulltime kepada pemilik diri..???

Allah hu Allah sudilah jemput kami, kami sedang berlari menujuMu, janganlah sakit mahupun ajal mendahului kejaran kami, jemputlah kami menjadi tetamu Mu dengan ‘mampu’ yang diterjemah dalam erti sebenar iaitu ‘mahu & usaha’.

Simpan 30sen sebulan tunai haji – bharian

The Misunderstood HUDUD…

“Say no to Hudud …”

“Hudud tidak boleh dilaksanakan, Hudud adalah hukuman paling Kejam”

Terpanggil wahaidiri untuk menulis mengenai hudud yang telah disalah tafsirkan… Maka jangan “melabelkan” wahaidiri ini dibelah pihak mana2 parti politik… Wahaidiri hanya menulis berdasarkan pengetahuan dan isi hati wahaidiri ini sebagai seorang Muslim.

Pengertian Jenayah

Jenayah menurut fuqaha’ adalah perbuatan atau perilaku yang jahat yang dilakukan oleh seseorang untuk mencerobohi atau mencabul kehormatan jiwa, harta atau tubuh badan seseorang yang lain dengan sengaja.

Dengan erti kata yang lain, ia adalah kesalahan berat kerana ia membawa kerosakan kepada orang lain dan menceroboh hak orang lain.

Bukan Yang Amat Berhormat, tetapi Yang Amat Jahat =)

Harus difahami hudud adalah jalan terakhir untuk sesuatu hukuman. Maksud di sini, hanya orang yang “teramat sangat jahat” sahaja yang akan dihukum dengan hukuman hudud. Ia bukan untuk orang jahat, tapi untuk yang amat jahat sahaja.

Contoh “ teramat sangat jahat” dalam situasi penzinaan seperti berikut:

Untuk melaksanakan hudud bagi pesalah zina, ia mesti mendatangkan 4 saksi. Jika seseorang berzina tetapi senyap-senyap dan tiada saksi yang melihatnya, dia  tidak boleh dikenakan hudud kerana “dia belum sangat jahat” 😉

Sangat jahat bermaknanya, penzina itu berzina di tempat terbuka tanpa segan silunya sehingga semua orang boleh melihat apa yang diperlakukan. Inilah “Super Jahat”.. !

Bahkan ia tidak mustahil berlaku dalam masyarakat sekarang, seperti apa berlaku di pesisir pantai-pantai luar negara dan budaya berikut mula menular di negara kita jua. Bahkan Rasulullah ada mengingatkan antara tanda akhirzaman adalah tersebarnya zina dan orang melakukannya tanpa segan silu hatta di jalanan.. na’uzubillah.

Dari Abdullah bin Umar, beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Kiamat tidak akan terjadi sampai orang-orang bersetubuh di jalan-jalan seperti layaknya keledai.” Aku (Ibnu ‘Umar) berkata, “Apa betul ini terjadi?”. Beliau lantas menjawab, “Iya, ini sungguh akan terjadi” – Hadtih Riwayat Ibnu Hibban, Hakim, Bazzar, dan Thobroni.

salah faham terhadap hudud


 

 

  

          

 

          

   

Terlepas dari hukuman?

Bagaimana pula jika orang yang disabitkan berzina atau dirogol tetapi tidak dapat didatangkan bersama 4 saksi, adakah penjenayah tersebut terlepas..?

Jawapannya, penjenayah tersebut tidak akan terlepas kerana bukti-bukti seperti rakaman video, DNA dan lain-lain lagi boleh digunapakai dalam makamah. Bukti-bukti ini dalam Islam disebutkan sebagai Qarinah.

Dan jika disabitkan kesalahan, penjenayah tersebut akan dihukum dengan hukuman ta’zir. Kadar dan bentuk hukuman takzir itu adalah terserah dan bergantung kepada kebijaksanaan hakim untuk menentukan dan memilih hukuman yang patut dikenakan.

Hudud memang menakutkan

Tujuan sebenar hukuman di dalam Islam bukanlah semata-mata untuk menghukum, tetapi juga untuk ta’adib (mendidik). Hudud adalah untuk menakutkan penjenayah melakukan jenayah dan  juga memberi pengajaran kepada masyarakat agar menjauhi jenayah tersebut . Ia adalah satu kesan psikologi kepada seseorang; jika tersabit dengan kesalahan, jalan terakhirnya adalah hukuman yang keras.

Ia jua sama tatkala kita mendidik anak2 kita mengenai dosa.

“Ahmad, jangan berbohong..! Jika berbohong, orang tidak akan percaya kepada kata2 kita lagi selepas ini. Dan bohong itu Dosa… Orang yang suka berbohong Allah tak sayang, bila Allah dah tak sayang, habislah kita masuk neraka… Neraka tu panas sangat, boleh mendidih otak, hancur lebur tubuh kita…”

Dengan kesan psikologi tanpa sedar ini, anak kecil tersebut terkebil2 dan berjanji tidak akan berbohong lagi 😉

Maka berkesanlah hudud ini, kerana ramai yang berasa takut dengannya walaupun ia tidak terlaksana lagi di Malaysia. Jadinya, apa nak takot.. Kita nie penjenayah kejam ke??

“Di antara tanda-tanda hari kiamat adalah: sedikitnya ilmu dan tersebarnya kebodohan, diminumnya khamr, merebaknya perzinaan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

To my Non-Muslims friends,

The concern and terror among your hearts which has been tremendously raised was unfounded. Unfortunately it’s like fearing something that doesn’t exist. With this, be assure that Hudud is mandatory for Muslims and it is most welcome for all non-Muslims with option of Syariah Court or Civil Court.

We are fairly appreciative regarding your concern about the differences of punishment between non-Muslims and Muslims. For example when convicted of a geng robbery which consist of a Muslim and a non-Muslim, the punishment will varies between a Muslim and a non-Muslim due to civil and syariah sentences.

Whichever punishment is lenient or harsher, the non-Muslim criminal is given a choice to choose either to be sentenced in a civil or syariah court. As Muslims, we are obliged by the law of our belief (Islam) whereby if we are not sentenced in this world as accordance to the Quran, we will be sentenced harsher in the hereafter. I’m pretty sure in any religion that believes there is a hereafter; they would devote themselves to strive for a better life hereafter which is blessed eternity. Hence, deep down in our hearts we really hope that other religion would respect our belief to implement hudud in our Muslim community.

Apa yang penting? Kesedaran… 🙂

Apa yang penting harus sedar datangnya hudud dari Allah Tuhan Pencipta sekalian alam, Dia Maha Mengetahui yang terbaik buat mengatur apa yang dijadikan. Ayuh  wahaidiri, wahai kawan Muslim ku, ambil peranan di sudut mana dudukmu, fahamkan ummah bahawa hudud diturunkan Allah sebagai pembela kita dan zuriat-zuriat kita iaitu manusia yang hidup dalam kemelut akhir zaman yang semakin di ancam bahana fitnahnya. yaAllah ampunkan kami, peliharakan kami dan zuriat warisan kami dari fitnah maksiat akhir zaman yang telah Engkau sediakan ubatnya, takdirkanlah hudud ini terlaksana di bumi Malaysia ini, lantas menjadi rahmat bagi kami.

In difficult times, Keep believing in yourself

 

 

 

There are times in life
when things are not perfect,
when problems seem to surround you.
As you look for a way through them,
it’s important to keep
a positive attitude about your life
and where you are going.
You may wonder if you’re making
the right choices.
You may wonder about how things
will turn out
if you take a different road.
But you are a strong
and motivated individual
who will rise to meet
the challenges that face you.
You are a loving and warm person
who loves life,
and you will get through
the difficult times.

– Beverley A. Chisley