Tag Archives: ibu

Hidayah Baju Baby…

Jualan murah baju baby, walaupun takde nak beli untuk anak, fitrahnya perempuan pasti tertarik walau cukup hanya untuk mencuci mata 🙂

Asyik memilih dan membanding harga tiba-tiba bola mata tertancap pada sesusuk tubuh yang amat dikenali zaman mengaji dulu, tapi “sudah tukar!”.. Eh, Mata yang melihat yang rabun atau realiti ni? terdetik dihati..

Dia yang kami kenali dulu gadis manis yang sangat simple , sempoi, dengan seluar legging dan tudung lilit ularnya, itulah uniformnya sehari-harian.. tak pernah terfikirlah untuk dia jadi serperti dia yang ku lihat kini. Manis bertudung Ariani, litup melepasi had wajib, kasual berblaus longgar dan berSTOKIN!.. Puji bagi Allah.

Selangkah derap kaki mendekat padanya,

“Assalammu’alaikum, erk..ni Ulin Nuha’ ke?”
(nama samaran: tengah obsess dengan kalimat ni, Ulin Nuha’: Kebijaksanaan)

Tak sempat salam bersambut, tangannya pantas dulu mencecah pipi.

“Adus Ulin!, memang sah kau Ulin..!”

Ukhwah bersemi kembali..

“Ulin macammana boleh tukar?” terkeluar juga soalan yang sedari tidak menyenak di hati.
“Super power Cik husband ke? Hee..” coverline..

Soalan dijawab dengan senyuman, tangan kananku ditarik lembut ke lambungnya..

“Kerana Allah mengizinkan ada nadi lain yang berdenyut di sini… dia yang memberi superkuat untuk ibu dia yang sangat nakal ni untuk berubah”.

“Baby yang hari-hari bagi power untuk aku jadi semakin baik, semakin kuat semangat”.

“Aku tak nak bila dia keluar nanti dia melihat ibunya wanita yang masih biasa-biasa lalai dalam ketaatan pada Tuhannya”.

Allahuakbar.. terjeda seketika.. sungguh hidayah milik Allah, jalannya pelbagai wadah..

Sedikit kisah lama bingkisan buat sahabat2 habiybati (ku kasihi) yang kini dianugerah Allah dengan salah satu ‘nikmat yang amat besar ‘dalam hikayat hidup sebagai seorang wanita.

“Kuatlah Wahai ibu, agar yang dirahimmu itu membesar kelak menjadi mukmin/mukminah yang taatkan Allah sebagai Tuhannya, dan Nabi Muhammad qudwah sepanjang hayatnya… Segalanya bermula dari kamu wahai ibu yang kuat!…”

Moga Islam & Iman yang diwaris walidain (ibu ayah) buat kita, mampu untuk kita wariskan dalam qolbu dan tiap gerak laku zuriat yang sedang menghitung hari untuk melihat dunia ini.. untuk melihat Ummi & Abinya yang kuat dan taat!

Ya Allah saksikanlah ketaatan insan2 ini, semoga syurga sahaja layak tempat pulangnya mereka…

Selamat Hari Ibu & Bakal Ibu =)

GPS Redha

Kata-kata Prof Muhaya membuka minda wahaidiri seketika.. Seorang Prof yang diperakui oleh adik badik nya sendiri, sebagai seorang anak yang sangat luar biasa menjaga ibu ayah nya.. Dua pekara yang ramai insan mengambil remeh & ada pula tidak bersikap tanpa perasaan..

Redha Mak Abah & Allah s.w.t

Wahai Mak dan Abah.. Yang mengasihi kami…

Penat jerih mu, membesarkan kami dengan penuh harapan & kasih sayang… Agar kami berjaya di dunia dan di akhirat.. Pengorbanan mu tidak mampu kami membalasnya.. Kasih sayang mu, tidak dapat kami tandingi nya.. Maaf kan daku, kerana sering melukai mu..  Maaf kan daku, kerana lalai dalam tugasan ku.. Sesungguhnya, wahaidiri tau kejayaan anak-anak mu ini adalah pengubat hati mu..  Dengan izin Allah dan usaha yang bersungguh2 akan ku terapkan…  Semoga memperolehi kejayaan, Semoga pahala setiap usaha kebaikan terima disisi mu jua..

Wahai Allah..  Yang Maha Pengasih lagi Penyayang..

Redha Mu, Matlamat ku.. Walaupun ia sesuatu pekara yang susah diperlihatkan, namun Iman yang mantap tetap akan mendambakan.. Ingat lah wahaidiri, biarlah manusia tidak menghargai kamu, biarlah pujian dan cercaan berlalu.. Sesungguhnya, kasih Allah Maha Agung.. Wahaidiri, Jangan culas..

Ayuh usaha tanpa penat jemu.. Redha Allah, Redha Mak Abah.. Insya Allah ketemu.. Salam Maal Hijrah Wahaidiri.

“Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapa ku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri” Al-Ahqaf:15

Kerinduan yang tidak tertanggung

Bersyukurlah wahai anak2 yang diberi Allah peluang untuk tinggal di rumah, berjasa kepada ibunda.

Hargai waktu yang sebentar itu, kerana satu masa kelak pasti kita akan diuji dengan kejauhan, dihambat masa yang semakin menyempitkan. Sedangkan usia mereka semakin kepenghujung, sakit semakin menjengah setiap inci jasad mereka yang telah sehabisnya dahulu dikerah, dibanting demi membesarkan kita.

seorang ibu rela menjadi apapun ketika anak yang amat disayanginya menginginkan sesuatu..

Wahaidiri, lupakah engkau hakikat akan tiba saat ajal itu..

Adakah tika itu wahaidiri disisimu ibunda..? Seperti setianya ibunda mengamankan tangisku dulu yang ketakutan ketika lahir ke dunia,

Setiakah wahaidiri seperti ibunda, yang tidak kunjung malap menitip doa agar aman hidup anak2nya,

Dan berkat doa itulah hari ini, engkau wahaidiri bisa hidup aman dengan iman

doa ibu untuk anak2 tidak pernah terputus dari bibir

Allahu Robbuna.. Sempatkanlah untuk kami anak2 akhir zaman ini membalasi setiap jerih jasa ibunda kami.. Sebelum kami menyesal meratapi masa yang berlalu tanpa mereka disisi lagi..

ya Allah sunguh kami anak2 yang berdosa.. Ampunilah kami ya Allah, serta kasihilah ibunda kami seperti mana kasihnya mereka ke atas kami sewaktu kami kecil dahulu…

A.I.A (ayah ibu anak) layan & hayati

Rarare rare rare ra
Rarare rare rare ra
Rarare rara rera rara rare rara

Janganlah engkau menangis lagi
Yakinkan aman ibu di sisi
Wahai intan seluruh raga
Hadirmu membawa seribu warna

Kini kau lupakan ibu
Lupakan juga ayahmu
Mengapa kau begitu
Setelah sinar kau ketemu


Tidakkah kau kasihan
Ibumu sendirian

Di sini bukan syurga
Patut kau campakkan

Ayah, ayah jerit kecilmu
Setia bersila di bendul pintumu
Tangis tawa bukanlah duka
Jadi ingatan mengusik jiwa

“Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri…” (Al-Ahqaf-15)