Tag Archives: redha

Pemburu Lailatul Qadar, Mendamba keRedhaan Allah…

Ayuh jadi pemburu…
Pemburu Lailatul Qadar, Mendamba keRedhaan Allah…

Ramadhan yang sama, natijah berbeza...
Ya Allah, bagaimana keadaan ku disisiMu Tuhan..
Nikmat manakah telah ku dustakan..

Its not too late… Ayuh tingkatkan amalan pada 10 malam terakhir dengan setulus daya usaha dan sebenar2 taubat…

Semoga tidak sia2 Ramadhan kali ini moga kita tergolong dalam orang2 yang telah memperolehi kemenangan, iaitu orang2 yang bertaqwa…

اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذبك من سخطك والنار
اللهم إنك عفو كريم تحب العفو فاعف عنا

“Ya Allah, aku memohon daripada-Mu keredhaan-Mu dan syurga, dan aku memohon perlindungan daripada kemurkaan-Mu dan daripada azab api neraka.
Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan sentiasa memberi keampunan di atas kesalahan hamba-Mu oleh itu maafkanlah segala kesalahanku”

Taqabbalallahu Minna Wa Minkum
(Semoga Allah menerima amalan-amalan yang telah daku dan kalian lakukan)

Advertisements

Iktibar Nasihat dan Redha

Iktibar Nasihat dari LOBAK (carrot), TELUR & BIJI KOPI…


air sedang melidih di periuk…
jangan jadi seperti lobak, bila kena “boil” terus die layu 😥
jangan jadi seperti telur, bila kena “boil:”terus die jadi keras 😡
jadi lah seperti biji kopi, bila ken “boil” terus die sebati 🙂

air sedang melidih itu bagai nasihat kita terima.. Bila ditegur, hati manusia selalu nya terasa pedih, seperti di”boil” (panas).. janganlah jadi seperti lobak atau telur , tapi jadilah seperti biji kopi yang mudah menerima nasihat..

Iktibar Redha dari sebiji tembikai

Pada suatu hari, seorang ahli sufi yang masyhur bernama Syaqiq Al-Balkhi telah membeli sebiji tembikai. Kemudian dia membawa tembikai itu pulang dan diberikan kepada isterinya.

Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk dimakan, ternyata buah tembikai itu tidak elok, maka marah-marahlah isteri Syaqiq dengan keadaan tersebut.

Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya: “Kepada siapa engkau tujukan marahmu itu, adakah kepada penjual, pembeli, penanam atau Pencipta buah tembikai itu?”

Terdiam isterinya mendengar pertanyaan tersebut. Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya:

“Adapun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Adapun si pembeli juga sudah tentu mahu membeli barang yang terbaik juga. Bahkan si penanam juga sudah tentu berharap hasil tanamannya yang terbaik juga. Maka ternyatalah marahmu ini engkau tujukan kepada Pencipta buah tembikai ini. Maka bertaqwalah engkau kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuan Nya.”

Maka menangislah isteri Syaqiq. Lalu bertaubat dan iapun redhalah dengan apa yang telah ditentukan oleh Allah SWT.

GPS Redha

Kata-kata Prof Muhaya membuka minda wahaidiri seketika.. Seorang Prof yang diperakui oleh adik badik nya sendiri, sebagai seorang anak yang sangat luar biasa menjaga ibu ayah nya.. Dua pekara yang ramai insan mengambil remeh & ada pula tidak bersikap tanpa perasaan..

Redha Mak Abah & Allah s.w.t

Wahai Mak dan Abah.. Yang mengasihi kami…

Penat jerih mu, membesarkan kami dengan penuh harapan & kasih sayang… Agar kami berjaya di dunia dan di akhirat.. Pengorbanan mu tidak mampu kami membalasnya.. Kasih sayang mu, tidak dapat kami tandingi nya.. Maaf kan daku, kerana sering melukai mu..  Maaf kan daku, kerana lalai dalam tugasan ku.. Sesungguhnya, wahaidiri tau kejayaan anak-anak mu ini adalah pengubat hati mu..  Dengan izin Allah dan usaha yang bersungguh2 akan ku terapkan…  Semoga memperolehi kejayaan, Semoga pahala setiap usaha kebaikan terima disisi mu jua..

Wahai Allah..  Yang Maha Pengasih lagi Penyayang..

Redha Mu, Matlamat ku.. Walaupun ia sesuatu pekara yang susah diperlihatkan, namun Iman yang mantap tetap akan mendambakan.. Ingat lah wahaidiri, biarlah manusia tidak menghargai kamu, biarlah pujian dan cercaan berlalu.. Sesungguhnya, kasih Allah Maha Agung.. Wahaidiri, Jangan culas..

Ayuh usaha tanpa penat jemu.. Redha Allah, Redha Mak Abah.. Insya Allah ketemu.. Salam Maal Hijrah Wahaidiri.

“Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapa ku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang Engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri” Al-Ahqaf:15